December 05, 2014

Antara Lebah dan Lalat

Assalamualaikum....

Kisah ini mungkin sudah biasa dibaca atau didengar. 
Tapi, baru-baru ni, ada kuliah yang bercerita semula tentang kisah ini. Rasa terkesan di hati pulak..Jadi, saya kongsikan. Mudah-mudahan menjadi renungan dan peringatan bersama.


Lebah dan lalat. Keduanya adalah dari golongan serangga. Tapi sifat mereka adalah berbeza. Apakah perbezaan diantara LEBAH dan LALAT?

Ketika keduanya masuk ke dalam kawasan kebun, lebah akan mencari tempat yang indah. Ia akan pergi ke tempat yang penuh dengan bunga dan makan sari-sarinya tengan tenang. Lain pula halnya dengan lalat. Lalat akan mencari tempat-tempat yang kotor sebagai tempat persinggahannya. Keadaannya juga kadang kala bingit dan menyesakkan.
Sama juga jika dibandingkan dengan sifat manusia. Seorang yang baik, akan mencari tempat-tempat yang berfaedah untuk mendapat kebaikan darinya. Sedangkan orang yang tidak baik, akan sentiasa mencari keburukan, keaiban serta kesalahan  orang lain untuk disebarkan.

Lebah bekerja dalam satu kumpulan manakala lalat bekerja bersendirian. Sama juga dengan kehidupan manusia. Seorang yang baik akan sentiasa membantu orang lain. Ukhwah dan silaturrahimnya juga sangat kuat. Mereka akan bekerja dalam satu kumpulan dan saling bantu membantu agar sama-sama memperolehi kejayaan. Lain pula dengan sifat orang tidak baik. Mereka hanya memikirkan tentang diri mereka sahaja. Mereka juga sangat individualistik dan sangat pentingkan diri sendiri, tanpa mengendahkan perasaan orang lain.

Lebah, makhluk Allah yang menghasilkan madu agar dapat memberi manafaat kepada manusia. Anda semua pasti tahu bahawa madu adalah ubat untuk segala penyakit kecuali mati. Lalat juga makhluk Allah. Tetapi lalat membawa kekotoran, mendatangkan penyakit dan tidak baik untuk kesihatan. 
Orang yang baik, walau dimana pun ia berada, akan cuba membuat kebaikan dan berkongsi ilmu agar sama-sama beroleh manafaat. Sedangkan bagi orang yang tidak baik, di setiap tempat dan waktu, tidak kira di mana, pada bila masa, akan sentiasa menyusahkan orang lain. Mereka gemar mengambil hal-hal yang buruk dan menyebarkannya. Dalam erti kata lain, golongan ini sangat negatif dan juga pembawa masalah...

Jadi, (peringatan untuk diri saya sendiri juga), sama-samalah kita renungkan..
Marilah kita nilai dan cermin diri...di golongan manakan kita..
LEBAH atau LALAT?




SALAM JUMAAT. SEKIAN. WASSALAM

Rujukan utama : artikel lebah vs lalat (www.himmahfm.com)
Photo: google (edited)





29 comments:

  1. Salam Jumaat...terima kasih berkongsi...sebolehnya ingin menjadi seperti lebah..insya Allah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Jumaat...
      Semoga dapat menjadi panduan kita bersama...
      Terima Kasih :)

      Delete
  2. Salam Jumaat Fidah..Moga-moga kita semua menjadi seperti lebah..Aminn...

    ReplyDelete
    Replies
    1. In Shaa Allah...
      Semoga menjadi panduan untuk kita semua..
      Salam Jumaat. Thanks Raudzah :)

      Delete
  3. perbedaan lalat dan lebah ini jelas sekali yah mbak kalo lebah membawa kebaikan dan kalo lalat sbalik nya :) keren ini penjelasannya di gabungkan dengan sifat manusia :) makasii yah atas pencerahan yang bermanfaatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga dapat menjadi renungan kita bersama..
      Terima kasih ya...semoga adik suksess selalu :)

      Delete
  4. Wa alaikumussalaam..!
    Nah..!
    bila saya dibaratkan lebah.. berarti saya tidak salah masuk ya Kak Fidah..?! :)

    apalagi perkongsian yang Kak Fidah Bagi inih.. mengingatkan kita akan kemaha KuasaNya sang penggenggan jiwa..!,

    tapi kasihan juga si lalat ya Kak..!,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih atas kunjungannya Mas Aldi...
      Bukan setakat lebah. Kalau jadi kunang-kunang atau kupu-kupu pun boleh..hehe :D :D

      Semoga dapat menjadi renungan dan iktibar bagi kita bersama.

      Terima kasih juga atas teguran...nampaknya seperti terlalu berat sebelah, bila bercerita tentang lalat.... hehe
      Bila direnungkan kembali, setiap makhluk yang Allah ciptakan ada kegunaan dan tugas masing-masing. Contohnya, kita mengharapkan kehadiran lalat untuk membersihkan kekotoran di muka bumi ini, seperti memakan bangkai terbiar di tepi jalan. Subhanallah...walau nampak kecil, tapi besar sumbangannya

      Terima Kasih ya Mr Aldino :)


      Delete
    2. ??? dari bapak2 pada kemana ya Kak Fidah..?

      ooo.. mungkin lagi mau jumatan inih..

      oiyya Kak..!,. permisi dulu.. sdh mau jumatan ini,,.

      semoga Anda senantiasa dalam lindunganNya..Amin

      Delete
    3. Aaamiin....

      Jangan lupa sejadah dan serbannya ya :D

      Delete
  5. Menjadi lebih sangat menguntungkan untuk manusia :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mari kita sama-sama renungkan cerita ini...

      Terima kasih atas kunjungannya...terharu saya, kerana rakan-rakan dari sana masih sudi ke blog saya...:)

      Salam Jumaat...

      Delete
  6. waallaikumsalam
    lebah tentu walaupun sengatannya bisa bikin bengkak, tapi madunya bisa bikin sehat, lalat....apa yah, sungguh kasihan nasibnya lalat deh ih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihya ni....kesian banget sama si lalat...:D :D

      Delete
  7. mungkin x akn jd seperti lebah sepenuhnya tp x mahulah jd spt lalat selamanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga menjadi panduan bersama
      Yang baik dijadikan tauladan..yang tak baik dijadikan sempadan..

      Thanks anies :)

      Delete
  8. seperti kata hadits Rasulallah, manusia itu harus meniru sifat lebah, masuk pada lingkungan baik, keluarnya pula menghasilkan sesuatu baik. bahkan sengatan lebah itu mampu melancarkan syaraf yang mati, Di indonesia terapi penyembuhan stroke dengan lebah banyak, lalu apa yang diharapkan dari seekor lalat..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo Teh Cantik..!, yang jaga rumah siapa Teh..!
      Kalau tidak salah.. pernah baca hadits yang kebetulab tentang lalat ini yang isinya kurang lebihnya mohon dimaafkan:
      bahwa pada sayap lalat yang satu memang mendatangkan penyakit dan pada sayap satunya lagi adalah obatnya..dan mungkin orang-orang belum menganalisis sayap lalat ini

      Kalau salah Kak..dikoreksi..!..:):),..

      oiyya Kak Fidah.. !. sekalian berkunjung mau kembalikan serbannya yang tadi siang..:)

      Delete
    2. Mas Aldi / Santika..
      Saya pernah juga baca tentang hadis itu...
      In Shaa Allah...ada benarnya..satu sayap menjadi racun..dan satu laginya menjadi penawar

      Delete
  9. Jadilah seperti lebah.. membawa kebaikan. Tp dalam baik2 jngn ambil kesempatan.. nnti kena sengattt baru tau hehee.. Thanks sharing Fidah.. :)

    ReplyDelete
  10. assalam semoga kita berada dlm golongan yg diredhai Allah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam...aaamiin..
      terima kasih sudi ke sini..salam kenal :)

      Delete
  11. Moral of the story jadilah kita seperti lebah, jangan jadi seperti lalat..... tak gitu Fidah? hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul....ambil iktibar sifat lebah...

      Thanks hainom :)

      Delete
  12. Peringatan dan renungan yang baik untuk dijadikan panduan dalam menjalani kehidupan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. In shaa Allah

      Terima Kasih SP..sudi ke sini :)

      Delete
  13. Moga menjadi panduan dan sempadan yang berguna kepada kita semua.
    Thanks for sharing Fidah.

    ReplyDelete