Januari 24, 2016

Masih Adakah Bantuan Biasiswa?

Assalamualaikum.

Bila keadaan ekonomi semakin meruncing, apa-apa pun boleh terjadi.
Memang kita tidak boleh jangka apa yang akan berlaku di masa hadapan.



Bila bercerita tentang kos pendidikan anak, memang sudah menjadi semakin mahal. Ketika membayar yuran sekolah (tadika) dan membeli barang keperluan sekolah (tingkatan 1) anak-anak saya sebelum buka sekolah tempoh hari, terasa jugaklah. Itu belum lagi kos untuk belajar diperingkat lebih tinggi.

Kalau dulu, bantuan biasiswa ada disediakan bagi pelajar-pelajar untuk melanjutkan pelajaran, namun, untuk beberapa ketika atau beberapa tahun nanti, tak tau lah macam mana.

Terkejut juga baru-baru ini bila mendengar khabar tentang JPA hendak memberhentikan bantuan biasiswa kepada para pelajar. Mujur berita itu dikatakan tidak tepat dan pihak kerajaan sedang mengkaji tindakkan terbaik yang harus dilakukan...mudah-mudahan....

Di zaman saya belajar dulu, masih ada lagi alternatif mencari pihak penaja atau bantuan biasiswa dari syarikat-syarikat gergasi atau nama-nama besar seperti Pertonas, Shell, Telekom dan sebagainya. Tapi, untuk beberapa ketika nanti, masih adakah lagi bantuan biasiswa seperti ini?

Selain dari berdoa dan berharap agar bantuan kewangan untuk pendidikan tetap ada dan diteruskan, pilihan lain yang tinggal ialah membuat tabungan. Ibu bapa haruslah menyimpan wang dan terus menyimpan. $$$$$$
Kalau yang berkemampuan, boleh juga membuat/membeli pelan insuran pendidikan untuk anak. Tapi, kalau yang tidak berkemampuan...entah bagaimana lah agaknya :(



Kasihan bila mengenangkan generasi akan datang. Moga peluang untuk mendapat bantuan kewangan (untuk belajar ke peringkat tertinggi) tetap ada, terutamanya untuk golongan berpendapatan rendah dan sederhana (low to middle income group). Namun begitu, pasti kos perbelanjaannya akan terus meningkat (mengambil kira faktor inflasi dan entah apa lagi jenis perbelanjaan di masa hadapan). Dengan yuran pelajaran, kos tempat tinggal, belanja makanan dan sebagainya. Itu belum lagi kos-kos lain seperti buku, komputer, bahan-bahan untuk projek/kertas kerja serta macam-macam lagi. Nak komen lebih-lebih pun...eeerrmmmmm

Moga segalanya akan dipermudahkan...

Sekian. Wassalam.

Gambar: google & FB




33 ulasan:

  1. mungkin kalo bea siswa di memang di berhentikan mbak, gak terbayang deh gimana nasib pelajar generasi berikutnya?

    BalasPadam
    Balasan
    1. Moga bantuan terus ada. Kasihan generasi akan datang. Bukan semua org dilahirkan dlm keluarga kaya

      Padam
  2. benar mbak memang untuk kelanjutan hanya berdoa yg bisa kita lakukan, berharap belum tentu jadi satu kepastian

    BalasPadam
    Balasan
    1. Hanya mampu berdoa..moga segalanya dipermudahkan

      Padam
  3. doakan yang terbaik untuk anak-anak kita..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Aamiin...moga anak2 kita nanti akan mendapat yg terbaik.

      Padam
  4. klu dapat bantuan pun , mrk tetap kena cari side income nak cover byk perkara ...

    BalasPadam
    Balasan
    1. Itu pun lg satu masalah. Jgn sampai terjejas tumpuan pd pelajaran

      Padam
  5. semoga kabar tentang JPA yang hendak memberhentikan beasiswa itu hanya hoak, bagaimanapun para siswa tersebut adalah tunas-tunas bangsa yang wajib dibekali dengan ilmu

    BalasPadam
    Balasan
    1. Moga bantuan terus dikekalkan. Kasihan pada generasi akan datang. Tidak semua orang punya harta yang segunung :(

      Padam
  6. mak ayah perlu menyimpan...bukan senang gak nak simpan tu

    BalasPadam
    Balasan
    1. Apalah pilihan yang ada...
      Makin sesak nampaknya dengan kos sara hidup yg semakin tinggi..
      Malaysia Boleh! :)

      Padam
  7. Harap2 scholar diteruskan, tp dalam masa yang sama kena ada saving untuk pendidikan. Semoga Allah lindungi kita

    BalasPadam
    Balasan
    1. Yup..harapnya masih diteruskan. Saving dan insurans pendidikan pun, sebolehnya kena ada.

      Padam
  8. kesian kan akan generasi akan dtg.. especially tuk anak2 kita nanti. Mak pak tak kaya...camana nak tampung pembelajaran depa nanti.. apakah kesudahan impian mereka.. sedih !

    BalasPadam
    Balasan
    1. Moga mudah lah anak2 kita nak dpt bantuan nanti. Bukan nak kata kita manja..tapi kita bayar cukai jugak kot. At least..adalah jugak pulangan..huhu

      Padam
    2. kannn... makin ramai bijak pandai akan kelaut masa depannya, kalau nasibnya tidak dibela dari sekarang kan...

      Insya Allah.. Mudah-mudahan nasib depa akan terbela nanti..Amin

      Padam
  9. MOGA ADA PENYELESAIAN TERHDP MASALAH YG DIHADAPI SBB XBOLEH NK BERHARAP SGT KPD PERTOLONGAN KJAAN PUN..PERLU TOLONG DIRI SENDIRI..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Betul tu Kak. Sekarang ni dah zaman kena tolong diri sendiri. Tapi pihak yg berwajib tu..harus juga menunaikan kewajipan.

      Padam
  10. Semoga selalu ada
    Bantuan beasiswa
    Sebab anak-anak bangsa
    Penerus masa hadapan negara

    BalasPadam
    Balasan
    1. Mereka adalah harapan
      Peneraju masa hadapan

      Padam
  11. ibu bapa perlu mula menabung utk pendidikan anak2 dr mrk kecil lagi ...

    BalasPadam
    Balasan
    1. Mesti ada disiplin..tabungan memang sgt penting

      Padam
  12. Semoga masa depan yang ditempuhi anak-anak dapat dilalui dengan baik...

    BalasPadam
    Balasan
    1. Moga segalanya dipermudahkan.

      Padam
    2. Menabung tu paling penting, seeloknya lahirnya anak kena buka tabung atau akaun simpanan untuknya...

      Padam
    3. Dari lahir seharusnya ada akaun simpanan

      Padam
  13. mak pak kena banyak menabung, bukan senang tu

    BalasPadam
    Balasan
    1. Sebenarnya..tak banyak pilihan yg ada

      Padam
  14. semoga dipermudahkan semua urusan anak2 kita

    BalasPadam
  15. beasiswa memang sangat dibutuhkan oleh masyarakat, tak cuma di Malaysia, juga di Indonesia. Mungkin sekarang anak-anak kita harus bersaing untuk mendapatkannya ya Mbak Fidah.

    Oh ya, terimakasih sudah bw ke blog saya. Lama saya tidak bw karena fokus nulis konten. Soal maaf itu, tentu tak ada yang perlu dimaafkan. Bukan begitu :)
    Happy blogging

    BalasPadam
  16. Dari zaman belajar dulu pun mmg kerja sebelah malam... tak boleh nak harap bantuan2 ni hhmmm... ada rezeki, ada lah...

    BalasPadam

Google+ Followers

Pengikut